Ritual Ultah

*Awal-awal pacaran*

Waktu itu belum jamannya Hape, hanya segelintir orang yang pake, itupun modelnya masih segede ulekan bahkan ada yang pake antenna kaya walky talky. Gambar di layar juga masih alakadarnya, belum ada warna-warni atau istilahnya poliponik (kalo ga salah) jangan ngebayangin video call atau 3 G, aplikasi sosmed, aneka games kaya sekarang ya…internet aja masih sebatas di rental heuheu…Walaupun begitu kita-kita mahasiswa begitu ngelihat temen yang pake Hape langsung deh melongo dan berdecak kagum 
Jadi satu-satunya alat komunikasi kami pada waktu itu adalah telepon rumah. Karena dia tinggal di asrama kampus, so.. tiap nelpon harus bayar di kotak gitu jadi kaya di wartel. Seringnya sih nelpon di telepon umum yang di sekitar area GWW itu tuch…masih ada ga ya?he…jadi beliau bela-belain ngirit makan demi mengumpulkan koin cepe n gope-an buat nelpon ngapel hmm…

Singkat cerita malam itu aku udah tidur, berlayar di pulau kapuk, tiba-tiba jam 12 malam telepon rumah berdering, di seberang sana : “selamat ulang tahun ya non, semoga bla bla bla….” Ngobrol ngalor-ngidul, cerita2 sampe 1,5 jam (dengan volume suara yang dikecilin tentunya, takut kepergok orang rumah) Pokoknya obrolan tidak akan berakhir sampai koin di tangannya habis, kadang heran juga apa aja ya yg diobrolin sampe selama itu ck..ck..cckk.. udah deh, tidur lagi besokannya dia ngasih surprise lengkap dengan kadonya (lupa kadonya apa ya hmm..berpikir keras&#@!!) aha…kalo ga salah kadonya hiasan yang dia bikin sendiri dari pasir2 gitu, bagus deh.. ada puisi, surat cinta, dan apa ya??…bantuin mikir dong yank 

*Tahun kedua pacaran*
Sudah mulai pegang hape yg segede ulekan, pun hal nya dengan beliau. Jadi agak sedikit bebas, ga perlu bisik2 lagi kalo nerima telepon, bunyi deringnya bisa di silence jadinya agak aman, bisa nyumput2 dikit he…
Persis jam 12 malem lewat dikit, dapet ucapan selamat ultah lagi darinya. Namun karena waktu itu kita lagi musim berantem dan ribet dengan tugas2 kuliah serta myumet dengan judul penelitian, bikin proposal dkk jadi dapet kadonya boneka macan galak hadeuh…apa hubungannya yak?yang jelas karena dia lg bokek en the kere katanya hihi…tapi tetep berharga buat saya. Bonekanya masih ada sampe sekarang, mejeng di rumah mertua di Cempaka Putih. Andin aja lihat boneka itu ga tertarik, malah ngeri dia he…

*Tahun ketiga pacaran*
Si dia udah kerja di salah satu perusahaan nutrisi yg lumayan ternama, dan saya jadi guru bimbel sekaligus guru kontrak di salah satu SDIT di Bogor.
Ritual nelpon jam 12 teng ga ketinggalan. Besoknya dia bikin surprise ceritanya, tiba2 dateng kerumah pagi2, bela-belain naik motor dari Jakarta ke bogor, berangkat subuh-subuh. Menurut cerita darinya, malem sebelum hari itu dia ke pasar apalah itu namanya, pasar gembrong atau apa gitu nyari bunga mawar ditemani salah satu rekan kerjanya, dan sehari sebelumnya dia ngantri beli hp CDMA yang baru diluncurkan dan booming banget waktu itu. Sekarang mah boro2 udah ga kedengeran lagi iklannya pun. Tapi bunga mawarnya ga jadi dikasihin karena waktu itu kita lagi-lagi berantem aish… 

*Tahun keempat pacaran*
Udah mulai gamang nich, hubungan kita mau dibawa kemana (kaya lagu armada) yang satu target nikah pengen secepatnya, satunya lagi masih pengen 2-3 tahunan lagi. Hmm… dar-der-dor, dag-dig-dug…
Tapi ritual nelpon jam 12 teng itu masih dilakukan walau diselingi dengan berantem-baikan-berantem lagi
Sebagai info, ritual nelpon jam 12 teng itu bukan cuma dilakukan oleh dan untuk satu orang lho ya…tapi kita berdua, ga tau kenapa walaupun sederhana dan ketinggalan jaman mungkin tapi tetap jadi bagian yang berharga dan tak terpisahkan buat kami. Walaupun dalam keadaan ngantuk, lagi berantem atau apapun kondisinya, semuanya luluh dengan bunyi dering telepon “khusus” itu. Betapa bahagianya ketika dia begitu care dengan hari bersejarah kita tapi itu dolooo…kalo sekarang mikir lagi kenapa bukan bagun buat sholat tahajud ya?malah bela2in bangun jam 12 mlm cuma buat nelpon pacar hmm…

Tahun demi tahun berganti, dan kami pun tetap melakukan ritual tersebut. Menjelang hari special pasangan, kita sudah mulai ribet berpikir kado apa yg bisa bikin si dia senang, melayang dan bermanfaat sih tentunya. Ada beberapa jenis kado yang pernah saya kasih buat doi, yang paling diinget sih jaket tebelnya eiger yang waktu itu harganya segambreng bagi saya yang masih jadi guru bimbel. Tapi seneng banget karena dia memang lagi butuh itu dan begitu tau jaket itu sering dipake rasanya seneng banget, lupa ma banderol harganya ;p pernah juga ngasih kemeja warna biru kesukaannya, dan kemeja itu dipake waktu dia seminar sripsi hmm…jadi terlihat ganteng hiyyaaa…nah lain lagi ceritanya waktu kita udah nikah, berhubung jiwa ekonomi lagi menggelora waktu itu, jadi yang terbersit di benak saya adalah memberikan kado yang ga terlalu mahal tapi bermanfaat secara ekonomi. Berhubung dia tinggal berjauhan dengan saya, di salah satu pelosok desa tempat dia bekerja, memasuki musim kemarau yang panasnya aduhai, dan dia pernah bilang kalau kipas angin kesayangan di rumah dinasnya rusak, jadilah…saya membeli sebuah kipas angin merk miyako kalo ga salah, dan dia pun nyeletuk : “ni dapet kado apa dapet arisan?” saya cuma bisa ngakak pemirsah..namun terbukti bermanfaat sekali.

Tapi sebetulnya kalau boleh jujur, sering juga diantara kami saling memberi hadiah diluar waktu ultah, misalnya ketika merayakan wedding anniversary atau ketika salah satu dari kami sedang dinas keluar propinsi, tanpa disuruh ataupun diminta, sudah secara otomatis kami mencari oleh2 special buat yang ditinggalkan, bukan cuma dia, tapi juga buat buah hati kami tercinta dan si mbak pengasuh yg setia. Pernah suatu kali aku membelikannya kostum/jersey klub sepak bola kesayangannya yaitu Inter Milan wuahh…girangnya bukan main beliau. Sampe sekarang jersey itu selalu dia pakai setiap kali main futsal with his friends.

Kembali lagi ke ritual ultah kami, pernah satu kali saya lupa pasang alarm, padahal sudah niat mau bangun nanti malem karena besok si Dia ultah eh..malah bablas bangun jam setengah 6. Langsung merasa bersalah, aku telpon dia berkali-kali ga diangkat malah dimatiin hp nya. Disms juga ga dibales. Baru akhirnya jam 10 siang dia mau angkat telponnya. Mau minta maaf kaya apapun tetep susah diterima, fatal akibatnya hehe…sepele sih kelihatannya tapi tetep aja buat yg lg ultah berasa ditonjokin sama palu godamnya bima, habis itu dibuang ke laut hiks…sakeeettt 

Dan…you know what?hal itu terjadi padaku sekarang. Memasuki usia “thirty my age” bertepatan dengan si dia bertugas ke dalam hutan belantara, dimana signal sangat susah sekali jadi sebelum dia masuk hutan, 2 hari sebelum ultah dia menghubungiku dan dengan santainya dia berkata “Hp gak aku bawa ya, susah sinyal disana. baik2 ya…” hmm..gitu doang ya?doi gak ada inget2 nya kalo istrinya 2 hari lg ultah?ish…kebangetaaannn…. menjelang jam 12 malam tanggal 12 september 2013, ga tau kenapa ga bisa tidur dan masih berharap tiba-tiba dia datang ke rumah bikin surprise dengan kue tart lengkap dengan lilinnya atau setidaknya Hp berdering dan dia diseberang sana menggodaku karena aku udah sukses diboongin ttg tugas ke hutannya itu. Dan…jam 12 udah lewat, jam 1, 2, lewat begitu saja, harapanku tidak berubah jadi nyata gumamku. Akhirnya tertidur dengan sendirinya, hmm…gigit jari deh 

Besoknya aku berkantor seperti biasa, kurang bersemangat mengerjakan tugas kantor mungkin efek peristiwa semalam, ternyata begini ya rasanya gak ditelpon olehnya jam 12 teng disaat ultah, aahh…rasanya gak karuan, tapi aku harus maklum krna dia sedang mengemban tugas *sambil ngelus dada
Jam kantor hampir berakhir, jam 15.30 wita tiba2 doi nelpon “Selamat ulang tahun sayang…”lengkap dengan tawa nya yg selalu ngangenin. Lalu kujawab :”basi…madingnya udah mau terbit (versi cinta- nya A2DC)” dia pun ngajak nge-date, nonton film Elycium klo gak salah. Filmnya rame banget, seru and serem. Tapi doi serius banget nontonnya ga ada romantis2nya sedikit pun. ketika film selesai kita pun bergegas pulang krn sudah mau maghrib waktu itu, kasian juga dua krucil udah kelamaan ditinggal. Begitu sampai di parkiran, alangkah terkejutnya kami, karena sepeda motor kami yang tadi diparkir persis di depan pintu masuk bioskop tiba-tiba tidak ada. Jantung saya langsung berdegup kencang Ya Allah…itu motor dinas punya negara plat nya merah, koq bisa2 nya ada yg ngambil. Gimana pertanggung jawaban suamiku nantinya, apalagi hilangnya di bioskop bukan di tempat bertugas. Masya Allah..Astagfirullah…gak henti2nya saya beristgfar waktu itu. Dan suamiku? Dengan langkah gontai dia berjalan kesana-kemari mencari motornya lalu terduduk lemas dia berkata : “Ya Allah yank..langsung gemeteran lututku”. Dalam keadaan panic tersebut, didepan sana aku lihat seorang petugas sekuriti sedang bercengkerama dengan orang di hadapannya. Aku pun bergegas menuju kesana untuk melaporkan kejadian hilangnya sepeda motor kami. Tapi suamiku langsung melarangku dan menarik pergelangan tanganku, dengan santainya dia bilang : “jangan yank…kita pulang naik motor yang ini aja ya” sambil mesem2 dan nunjuk motor matic Honda beat warna biru yang masih baru n kinclong. Whuaaaa…..ternyata aku dikerjain hiks…motor itu jadi kado ulang tahunku di usia yg thirty my age ini walaupun belinya nyicil hihi…tapi sampe sekarang motor itu cuma dipajang aja di gudang, karena aku belom berani2 juga belajar bawanya. Hadeuhh… dipakenya cuma pas sabtu-minggu aja, pas doi pulang ke rumah.

Dan disaat ulang tahun beliau yang ke “Thirty my age” (hoaa…akhirnya kita sama :P) kemarin yg jatuh pada tanggal 19 Oktober 2013, Alhamdulillah pas hari sabtu, dimana waktunya dia ada di rumah. Jadi, beberapa hari sebelumnya saya sudah merancang beberapa rencana bikin surprise untuknya. Bingung nyari kado yg tepat, akhirnya aku memutuskan untuk membelinya sebuah jam tangan, mengingat jam tangan miliknya sudah beberapa kali dibawa ke tukang reparasi jam di daerah pasar mandonga. Tapi doi tetep cinta sama jam itu, pernah kusarankan untuk membeli yang baru namun dia beralasan, masih banyak yg lebih prioritas, nanti aja kalau sudah ada rezeki berlebih. Tapi giliran ada rezeki ga dibeli juga 😛
Dan 2 hari sebelum hari H, saya berniat membeli kue tart di sebuah toko kue yg cukup ternama di Kota Kendari, tapi berhubung waktu itu kue yg berukuran small lg kosong, jadilah saya membeli empat potong blackforest cake yg harganya ceban-an, ya…lumayan lah bisa ngirit daripada beli satu kue besar harganya 200 rebu ajegile…udah bangkrut buat beli jam hhihii…maklum lg labil ekonomi.
Jam 12 malem teng…aku bangunkan dia dengan kue tart 4 biji itu dijadikan satu lengkap dgn lilin diatasnya
“Selamat Ulang Tahun Sayang…” biarin deh kaya anak2 juga yg penting malam itu jadi malam yg romantis buat kami berdua Sssstttt…sensor 

Masih ada satu lagi kado special yg aku khususkan untuknya, dan semoga kelak kado itu bisa menjadi kendaraan untuk beliau menuju syurga-Nya. Allahumma Amiinn…

Hmmm…itulah sekilas cerita tentang ritual ultah kami. Selalu ada cerita berkesan yang bisa dikenang dan ketika sama-sama mengingatnya, gelak tawa kami langsung pecah jika mengingat kejadian lucu atau memalukan. Sekecil apapun perhatian dan pemberian kita untuk pasangan tentunya itu merupakan suatu hal yang sangat berharga yg takkan pernah bisa terganti dengan apapun. Semoga ritual ini tidak lekang dimakan waktu. Melukis guratan pelangi dalam setiap langkah kami mengarungi kapal ini yang bernama “keluarga”

Love u ayah 

tiup lilinnya sambil merem

tiup lilinnya sambil merem

Andin dan Lomba Mewarnai

20130609_094933Bermula dari 2 (dua) minggu sebelumnya aku belanja di salah satu mall terbesar di kota Kendari, terpampang banner yang lumayan besar, disponsori oleh salah satu merk produk susu anak dengan penjualan terbesar, berisi ajakan untuk mengikuti lomba mewarnai tingkat Taman Kanak-kanak. Sempat aku berpikir untuk mengajak andin ikut serta, namun dengan ada embel2 tingkat TK, maka urung kusampaikan ajakan itu padanya, karena putri kecilku itu belum masuk usia sekolah TK, baru bulan depan dia genap berusia 3 tahun.

Selang 2 minggu berikutnya kembali aku belanja di mall tersebut dengan mengajak andin. Seperti biasa, andin aku masukkan dalam trolley belanjaan, supaya dia tidak berlari kesana kemari dan duduk tenang didalamnya. Sepanjang jalan andin terus berbicara dan bernyanyi tiada henti dan selalu mengundang perhatian orang-orang sekitar, ya…namanya juga andindun. Ternyata selain pengunjung, ocehan dan nyanyian andin pun menarik perhatian SPG dari produk sponsor penyelenggara event lomba mewarnai tersebut. Dia kemudian mendatangiku “wah..pintar sekali anaknya ya bu?umur berapa tahun bu?”tanyanya. “bulan depan genap 3 tahun mba” jawabku. “oh…tidak diikutkan lomba mewarnai dari Dancow nutrigold bu?lombanya bisa untuk anak usia 3-8 tahun, hari minggu ini bu. Syaratnya ibu harus membeli susu Dancow Nutrigold 400 gr nanti struk belanjaannya ibu tukarkan di tempat pendaftaran dan bayar uang pendaftaran 10 ribu, nanti setiap anak dapat goldie bag, dan sertifikat, hadiah untuk pemenang uang tunai, trophy, dan bingkisan menarik dari Nestle, bla..bla..bla…” SPG itu menjelaskan dengan panjang, namun aku hanya menjawab : “hmmm…nanti ya mbak saya pikir – pikir dulu”. Diapun mengiyakan dan tak lupa memberikan brosur yang tertulis no hp nya, dan dia mengingatkanku untuk menghubunginya jika berminat mendaftar, dia akan senang hati datang kerumahku. Hmm…bagian strategi pemasaran ini mah namanya. Iseng-iseng aku tanya andin, “Andin mau ikut lomba mewarnai?” “iya…mau bundaaa…andin mau lomba mewalnai” jawabnya. Tapi aku masih setengah hati, hari itu pun berlalu begitu saja. Di rumah kembali aku berpikir, mungkin sebaiknya andin ikut lomba, biar dia dapat pengalaman berkompetisi, ya..walaupun hasil coretan warnanya masih abstrak, tapi dia senang sekali mewarnai, bahkan aku selalu takjub melihat cara kerjanya, ketika mewarnai sebuah gambar, maka tangan kirinya akan menghalangi batas garis gambar. Ternyata tujuannya agar warna tidak keluar garis gambar. Hmmm…cerdas juga, padahal ga ada yg ngajarin. Untuk anak seusianya aku akui dia adalah anak yang cerdas, sudah senang mencoret-coret kertas dengan hasil yang lumayan berbentuk, menyelesaikan permainan puzzle dalam waktu yang cepat, biasanya dia butuh waktu sehari untuk mempelajari cara menyusunnya dengan tepat, setelah itu dia akan hapal di luar kepala, dan dalam hitungan menit puzzle mulai dari yang mudah sampai tersulit pun sudah tersusun sebagaimana mestinya. Luar biasa…geleng-geleng kepala lah kami. Selain itu dia bisa anteng mewarnai gambar sampai satu buku selesai dalam satu hari dan 1 set pensil warna ludes dalam hari itu juga karena patah lah, terhambur kemana-manalah, bahkan dalam sebulan kami bisa membeli pensil warna/crayon sebanyak 2-3 kali, lengkap dengan buku warnanya tentunya. Dan dia pun akan sangat serius untuk  mendengarkan cerita, kemampuan menalar cerita cukup bagus, dia akan dengan mudah menceritakan kembali apapun yang telah kami ceritakan, baik itu bersumber dari buku, film maupun peristiwa. Tentunya dengan beberapa kalimat tambahan versinya dia. Jalan-jalan ke toko buku menjadi hal yang mengasyikkan baginya karena sudah barang tentu dia bisa memilih pensil warna, buku mewarnai dan buku cerita yang dia suka. Asal jangan keseringan ya nak…bisa bangkrut kami 😛

Tapi disisi lain akupun berpikir jangan sampai ini hanya sebuah obsesiku sebagai orangtua yang ingin mengikutkan anaknya lomba hmm…anggap angin lalu aja lah..tokh andin juga belum ngerti apa itu lomba, kalau gak diingetin pun dia ga bakalan inget tentang tawaran ikut lomba kemarin. Atau coba besok Tanya si ayah aja deh..

Keesokan harinya, sore hari aku harus menghadiri acara di hotel swiss bell kendari, anakku yang kedua, akhtar aku bawa serta, dan Andin terpaksa kutinggal karena dia sedang terlelap tidur. Aku menelpon suamiku yang sedang berada di Jakarta untuk mengabarkan dan tak lupa aku meminta pendapatnya terkait event lomba mewarnai tempo hari. Dan….yak..sesuai prediksiku, suamiku lebih setuju andin ikut lomba, itung2 nambah pengalaman aja buat dia. Hadeuh…ini udah jam 6 sore, sementara lombanya besok. Berarti pulang dari hotel aku harus dateng ke mall itu, daftar trus beli crayon dan meja gambar, hmm…oke…ikhlaslah demi anak ngookk 😛

Jadilah malam itu malam perjuangan bagiku, belum andin yang asyik bermasyhuk tak ingin beranjak dari arena bermain mall, dan aku harus belanja peralatan mewarnainya sambil menggendong akhtar. Jam 8.30 WITA kami sampai dirumah, fiuhh..lelahnyaaa…tapi andin???hmm…baru kakinya melangkah masuk kedalam rumah, dia sudah berkicau “bundaa…mana pensil walnanya?andin kan mau mewalnai, andin besok mau lomba” hadeuhh…ngkeheula atuh ndin, masih huhahehoh keneh bunda the (nanti dulu ndin, bunda masih ngos2an kurang lebih itu artinya J ). Jadilah malam itu dia mencoba pensil warnanya “berlatih” katanya. Akupun merayunya untuk tidur cepat agar besok tidak kesiangan, karena kita harus registrasi jam 9 pagi. Daaannn…berhasil.

Hari yang dinanti datang juga, anak-anak sudah bangun jam 6.30 WITA. Akupun berbagi tugas dengan mbak pengasuh dirumah, aku memasak menu sarapan sekaligus makan siang serta menyuapi anak-anak, dan dia menemani anak-anak bermain ketika aku sedang asyik di dapur, sekaligus memandikannya. ya..siap untuk berangkaaattt. Untuk sampai ke tempat yang dituju, kami harus berjalan kaki dari rumah sampai kedepan komplek yang jaraknya kurang lebih 500 meter dengan kontur yang menanjak. Setelah itu kami harus menunggu ojek motor yang lewat. Menelpon taxi bukan pilihan yang tepat saat itu, karena pada hari Minggu seperti biasanya para operator taxi itu selalu bilang “maaf bu..armada sedang kosong”, kalaupun ada, setengah sampai satu jam  kemudian taxi baru datang. Baru beberapa meter kami berjalan kaki, andin sudah mengeluh “bunda..aku cape mau gendong” hmm…sambil nenteng meja gambar yang beratnya aduhai dan menggendong tas di belakang, ditambahlah berat andin didepan. Dan…taraaaa….hujaaaannn….whuaaa…aku pun harus berlari menapaki jalan yang menanjak sambil kututupi kepala andin dengan meja gambarnya. Asli ngos2an..berasa lagi syuting film “Laskar Pelangi” jadinya. Sepanjang jalan aku menyemangati andin, “andin masih semangat ikut lomba kan?”tanyaku “iya bunda..andin semangat, kan mau ikut lomba biarl pintarl” jawabnya. Akupun berpesan padanya untuk duduk anteng selama mewarnai, tidak jalan-jalan kesana kemari, dan mewarnai dengan senang dan rapi. Anggukan kepalanya membuat aku semakin mantap melepasnya. Andin terus bernyanyi dan mengoceh, aku pun menjadi tambah semangat 45 dibuatnya. Rasa lelah ini terbayar dengan antusiasme si gadis kecil ini. Kamu tidak harus memenangkan lomba itu nak…karena kamu selalu menjadi juara di hati bunda J

Masih terbersit wajah polos andin yang diantarkan oleh panitia lomba untuk duduk ditempatnya, dia mendapat nomor urut 177. Orang tua dilarang memasuki kawasan diadakannya event, jadi terpaksa saya hanya bisa berdiri diluar garis dan menyaksikan andin yang lumayan berada jauh disana. Sebelum membawa andin masuk, aku sempat berpesan pada panitia untuk membukakan meja gambarnya, dan membuka crayon yang ada didalam tasnya. Sambil harap-harap cemas, mataku tidak pernah lepas dari memandangnya. Aku terus melambaikan tangan padanya sampai dia melihatku, ya..aku ingin dia merasa tenang bahwa bundanya selalu ada disini menemani dan tidak akan pernah meninggalkannya. Begitu melihatku dia tersenyum ah…senyum yang selalu menjadi obat gelisahku.

Begitu duduk dia langsung membuka jilbabnya, meraih crayon didepannya dan langsung mencoret2 gambar yang sudah disediakan panitia. Padahal panitia belum membolehkan peserta untuk mewarnai. Salah satu panitia mendekatinya dan mengatakan sesuatu padanya lalu membalik gambarnya. Tapi begitu panitia itu pergi, andin membuka sedikit gambarnya dan dia kembali mewarnainya haha…aku tertawa geli melihatnya.

Begitu acara mewarnai dimulai, panitia memutar lagu anak2 sebagai penyemangat peserta. Dan hampir semua lagu yang diputar adalah lagu-lagu yang sama sering diputar dirumah dan andin hapal semua diluar kepala. Jadi begitu musik dimainkan, bukannya mewarnai, andin malah asyik bernyanyi mengikuti irama musik sambil menggoyang-goyangkan kepala dan bahunya oh…anakku…tak henti2nya aku tertawa sendiri.

Asyik sekali dia menggoyangkan crayon diatas kertas gambar, dari jauh aku melihat hanya crayon warna merah, kuning dan hijau yang dia pakai. Gambarnya pun full sekali dengan warna, teknik mewarnai yang dia gunakan sama dengan ketika dia mewarnai dirumah, yaitu tangan kirinya menjadi pembatas agar warna tidak keluar dari garis gambar. Sesekali dia melihat teman yang lainnya sambil tangannya terus memainkan krayon diatas gambar. Aku takjub dibuatnya, karena dia bisa duduk anteng tanpa berjalan kesana kemari, dia menjalankan amanatku, anak yang pintar…

Sejak berumur 1,5 tahun, aku mulai berpikir bahwa andin adalah tipe anak kinestetik, karena dia tidak bisa duduk diam dalam waktu yang lama. Dia selalu bergerak dan bergerak kesana kemari bahkan sering tidak terkendali. Kami sering kesulitan menyuruhnya diam, namun hari ini dia membuktikan padaku bahwa dia bisa menuruti pesanku.

Dalam waktu 30 menit dia sudah selesai mengerjakannya, sambil duduk terbengong-bengong melihat ke kanan dan ke kiri. Selama lomba berlangsung, panitia membagikan goldie bag dan sertifikat pada semua peserta, hampir saja andin mencoret sertifikat itu dengan crayonnya, mungkin dia pikir itu gambar kedua yang harus diwarnai haha…untung saja panitia langsung melarangnya. Ingin rasanya aku mengabadikan gambar yang diwarnai andin, tapi tidak bisa. Jarak yang cukup jauh menyulitkanku untuk memfoto hasil karyanya. Tapi aku sudah cukup senang, karena andin menyelesaikan tugasnya dengan baik. Sementara dekat tempatku berdiri, ada seorang anak laki-laki yang berusia 4 tahun, dia sepertinya tidak tertarik untuk mengikuti lomba ini, namun ibunya terus2an memaksa anaknya untuk mewarnai sambil mencontohkan caranya ditambah gertakan dan omelan bahkan cubitan, sedangkan si anak tetap saja tidak mau melakukan perintah ibunya. Sedih sekali menyaksikannya, kalau sudah begitu sudah barang tentu obsesi si ibu yang terlalu berlebihan, dampaknya hanya kesengsaraan bagi si anak.

Sedikit komentarku terkait acara lomba mewarnai ini, event seperti ini menurutku sangat positif, bisa menumbuhkan semangat berkreasi dan berkompetisi bagi anak, namun konsep acara yang ngawur, kurang matang, pembawa acara yang tidak membawakan acara dengan baik, panitia acara yang merupakan mahasiswa universitas negeri kendari yang direkrut sponsor pun tidak sigap dan tegas, kenapa ngawur? Karena pemenang dari lomba ini tidak diklasifikasikan berdasarkan umur, mereka hanya membagi 2 kategori yaitu kategori umur 6-8 tahun dan kategori 3-5 tahun. Sudah barang tentu yang menjadi juara untuk kategori 3-5 tahun adalah anak yang berumur 5 tahun, karena mereka sudah memiliki motorik yang bagus, serta sudah mengenal konsep warna yang baik, bandingkan dengan anak yang masih berusia 3 tahun, apakah bisa disamakan penilaiannya?otomatis anak-anak dibawah usia 5 tahun hanya sebagai penggembira saja. Selain itu, setelah mewarnai selesai, pihak sponsor mengadakan games2 berhadiah. Dan games tersebut adalah siapa yang bisa shuffle dance dengan baik akan mendapatkan hadiah. Whaattt??shuffle dance??diiringi dengan music-musik yang biasa diperdengarkan di klab-klab malam. Selain itu tarian gangnam style juga menjadi salah satu games yang dipandu si pembawa acara. Hmm…miris sekali, kasihan anak-anak, mereka seperti dipaksa dewasa sebelum waktunya. Mungkin akan lebih baik jika permainan lagu anak-anak atau tarian yang sepantasnya bagi usia mereka. Untung saja andin tidak mau mengikuti games tersebut, dia lebih memilih berjalan kesana-kemari sambil makan roti boy. Setelah kelelahan dia pun terbaring tidur di tempat lomba, hehe….bahkan setelah sampai dirumah dia tidak menanyakan siapa yang menang bunda? Atau aku juara berapa bunda? Dia hanya asyik bermain, bernyanyi, berlari, bercerita, dan bergumul dengan adiknya. Bangganya bunda padamu nak…

RINDU

Tadi malam…suara deru sepeda motormu kembali kudengar, sayup-sayup dan perlahan semakin jelas di telinga. Ya..semakin dekat..semakin dekat…”Alhamdulillah” kalimat tahmid ini yang selalu kuucapkan ketika mendengar engkau mengucap salam dibalik pintu…”ayah pulang..ayah pulaaaanggg…” sambil berteriak dan berjingkrak-jingkrak kegirangan, andin selalu menyambutmu…dan tawa yang mengembang selalu tersaji di wajah akhtar ketika engkau menampakkan  wajahmu.

Malam itu kau kedinginan, baju, jaket, tas ransel dan celanamu basah. Sambil terpincang-pincang, engkau pun berlari ke dapur, “beras mana beras??” tanyamu. Sebelum aku terheran sendiri memikirkan alasanmu menanyakan beras, engkau langsung mengeluarkan Hp dari kantung celanamu dan meletakkannya didalam tempat penyimpanan beras. “Hp ku nyelup di air yank…aku tadi jatuh lagi dari motor…didepan ada lubang tapi gak kelihatan karena tertutup air semua” engkau menjelaskan peristiwa itu secara detail. Dan lututmu kembali bengkak dan terluka. Belum lah kering luka di tempat yang sama karena 3 minggu sebelumnya engkau pun jatuh dari motor karena menabrak anjing hutan yang secepat kilat lewat di jalanan. “Ayah sakit…tablak anjing gubraaannggg gitu…bedalah kan…nangis ayahnya huhuhu…kasih obat ya..melah-melah” celoteh andin yang selalu dia ulang setiap kali ingat cerita ayahnya. Duh..Gusti..entah untuk ke berapa kalinya suamiku terjatuh dari motor. Pantas saja perasaanku sudah tidak enak semenjak siang tadi, cuaca yang kurang bersahabat, hujan sepanjang hari sudah pasti menyebabkan jalanan menjadi licin, ditambah alur jalan yang berkelok-kelok, sisi kanan-kiri hutan tidak ada lampu jalanan harus ditempuh olehmu dalam waktu 3 jam. Membayangkannya saja aku sudah mual, karena aku pun pernah melalui jalan itu dan sukses mabuk. Dan engkau harus menempuh jarak yang jauh itu setiap minggu, demi bertemu anak dan istrimu.

Segala kekhawatiran yang selalu mengusik pikiranku itu selalu berusaha aku tepis dengan doa, ya..aku hanya bisa mendoakanmu, menitipkanmu pada-Nya. Dia yang Maha Melindungi, Maha dari segala Maha. Alhamdulillah engkau pulang dengan selamat…semoga setiap lelahmu, setiap meter jarak yang engkau tempuh menjadi jalan yang mudah kau lalui menuju syurga-Nya. Dan bukan hanya untukmu, doa ini aku persembahkan untuk semua, para suami yang bernasib sama denganmu, harus menaklukkan kerasnya rintangan demi bertemu keluarga tercinta..

Segelas teh manis hangat, dan setumpuk rindu pun aku suguhkan padamu sebagaimana biasanya…

Suasana yang hangat, bercanda dengan kedua anak kita selalu terasa nikmat…hilang sudah lelah dan semua masalah. Selepas sholat isya kita makan malam bersama, hidangan ala kadarnya namun aku masak dengan penuh cinta, menjadikan malam itu terasa istimewa. Andin yang sedari tadi makan sate ayam yang kau bawakan, wajahnya celemotan penuh dengan bumbu sate. Akhtar pun tak ingin ketinggalan, dia merangkak ingin mengambil sate kakaknya. Ocehan dan candaan mereka berdua terdengar seperti senandung lagu yang paling merdu. hihi…lucu sekali tingkah polah mereka.

Suatu kali aku pun engkau, dalam kefuturan kita pernah mengiba….bila kah kita bisa tinggal satu rumah, satu atap, bersama setiap hari layaknya keluarga yang lain. Ah..rumput tetangga memang selalu terlihat lebih hijau, dan kali itu pun engkau selalu menjadi penguat bagiku dan mudah2an akupun sebaliknya, menjadi penguat bagimu. Jikalah kita mengingat ke belakang, kita pernah dihadapkan pada situasi yang lebih sulit dari ini, kita terpisah pulau, aku di Medan dan engkau di Tinanggea (Sulawesi tenggara) untuk bertemu pun kita harus menabung berbulan-bulan agar bisa membeli tiket pesawat. 4 bulan sekali pun belum tentu.. bahkan engkau harus kehilangan momen terpenting dalam hidupmu, menyaksikan andin tumbuh dan berkembang saat dia berusia 2-6 bulan, karena sulitnya kita bertemu. Sebagai seorang ayah engkau pun pernah menitikkan air mata, ketika engkau menjemput kami untuk memulai kehidupan yang baru di kota ini (red : Kendari). Ya..saat itu andin berusia 6 bulan, ketika engkau melihatnya untuk pertama kalinya sejak 4 bulan yg lalu, andin menangis karena tidak mengenalimu. Sakit dan perih hatimu tersirat dari wajahmu.

Dan..untuk hidup dalam kondisi seperti sekarang ini, bukankah kita harus bersyukur?bersyukur karena terlalu banyak anugerah yang diberikan Tuhan. Karena Tuhan masih menginginkan kita untuk terus menghimpun rindu. Ya..dengan rindu ini, kita semakin mengerti kuatnya ikatan batin diantara kita, dengan rindu ini pun cinta kita selalu bersemi seperti saat pertama bertemu…

Semakin lama semakin aku mengerti bahwa aku tidak memiliki satu alasan pun untuk tidak mencintaimu..

Seorang laki-laki nan gagah, berdiri terdepan melindungi dan menafkahi keluarganya dengan tetesan keringat halal. Menebar canda dan tawa menghibur hati kami yang sepi, tanpamu…surga terlihat semu

Padamu berlabuh segala rindu dan selalu ingin ku tumpahkan setiap minggu..

Semoga Allah selalu menghimpun kita dalam nikmatnya rindu..

rindu akan bau syurga-Nya…

Amin….

 

Love U

Mimpimu itu….

Iseng-iseng buka2 email lama, ada 3 folder ; kantor, onsite mangrove en pribadi. 2 folder pertama aku acuhkan saja, lebih tertarik dengan isi email2 yg di folder pribadi. Banyak banget email2 yg memang bersifat pribadi. 70% email dari laki2 yg sekarang jadi pendamping hidupku, 25% dari temen, dan 5 % lagi dari hmm…hehe..

Tapi cukup interest dengan email yg satu ini, chekidot :

 

About Dream

Dari : Rachmad Budiyanto (poci_on7@yahoo.com)

 

Assalamualaikum !!!!

Cinta, lg ngapain?ngenet di tempat biasa? kok di situ terus?jangan-jangan yang jagain ada yang ganteng? awas ya..

Poci baru pulang na, iseng ngenet dulu.

Non maafkan diriku ya, about the accident on the saturday. Sebenernya niat awal pengen nganterin ina sampe rumah. Abis itu poci ke asrama naek ojek. pasti kekejar. Tapi dari pasar anyar sampe depan balai kota ina tak kunjung tersenyum and nganggep pc ga ada di angkot. Jadi semakin panaslah hatiku. maaf ya na. Ina tetep no 1 kok, bola no 2.

closed casse

 

Poci mo cerita soal mimpi pc kemaren malem. Poci mimpi kita udah nikah, udah di pelaminan. Pas akad kita pake baju pink, and pas rame-rame kita pake baju biru. SBY juga sempet dateng and poto bareng. Pc masih inget banget. Souvenir yang kita kasih ke undangan berupa alquran kecil yang bisa masuk saku baju. Kita juga sempet ribut kecil di pelaminan gara-gara ina ngeluh kepanasan terus. Thatts dream feel so real last night. And i just smiling, after that.

 

Mudah-mudahan bisa kesampean.

LOVE U

Rachmad ‘POCI’ Budiyanto

 

Tertanggal : Senin, 30 Juli, 2007 11:46

 

Alhamdulillah mimpi itu sudah menjadi kenyataan sayang…tapi tidak demikian dengan bolanya (karena sampai saat ini bola masih jadi nomor  1 ehm…) so…kasus masih berlanjut. begitu juga dengan SBYnya, dia tidak jadi datang di pernikahan kita karena sedang ada agenda lain yg lebih penting(haha..mimpi kali yee…). Dan anehnya..yang ribut di pelaminan gara2 aq kepanasan ntu bener2 nyata, disamping alasan “lain”,he…

Luar biasa perjalanan panjang ini, selalu bersyukur dan terus belajar bersyukur, karena cinta selalu menyala,tak pernah padam. Semoga selamanya seperti ini.

Love u my hubbyGambar

CELOTEHAN ANDIN

Malam menjelang tidur,
andin menyodorkan sebuah buku bacaan miliknya
buku itu bersampul warna biru
“Indahnya Bersabar” itu judul bukunya…
“bacain bunda…bacain bunda…” dia akan terus berbicara jika kita tidak langsung melakukan apa yang dia minta.
“iya..iya..sini tapi sambil bobo deket bunda” ujarku.
Dia pun langsung mendekatiku dan tidur satu bantal denganku.
Antusias sekali dia mendengar aku membaca isi bukunya
(sambil ditambah2in tentunya, ditambah ekspresi dan mimic wajah yang aku sesuaikan dengan isi cerita).
Isi buku itu sederhana, tentang kakak dan adik (Saliha dan Sali) yang saling menyayangi.
Ketika saliha sedang menggambar, adiknya ingin melihat gambar kakaknya,
dan tanpa sengaja ia menumpahkan gelas yang berada didekat gambar, sehingga basahlah gambar kak Saliha.
Saliha kesal gambarnya rusak tapi ia mau memaafkan adiknya…
yup cukup ttg cerita saliha n Sali nya, mari kita kembali ke laptop 😛
Selama aq membacakan cerita, Andin tiada henti-hentinya menimpali
Mulai dari bertanya, sampai menceritakan kembali isi cerita versinya.
Sehingga cerita pun tidak beralur alias ngalor-ngidul kemana-mana
Tapi menjadi lebih asyik karena aq pun tidak henti2nya menahan tawa
melihat ekspresi dan gerakkan tubuhnya mempraktekkan isi cerita
misalnya : “gelasnya jatuh tumpraaannggg gitu…basah kaann..” sambil dahinya berkerut (sok serius)
atau “gambarnya jadi sobek deh, saliha nya nangis hiks hiks.…gitu..sakit deh..disuntik sama bu koter (red : dokter) juss..gitu..” (knp jadi suntik segala ya??hadeww…).
dan ketika cerita sampai pada halaman terakhir yang ditandai dengan lafadz Hamdalah,
“lagi bunda..lagi..lagi..lagi..bacain lagiiii..” haduh..sambil terantuk2 aku kembali menceritakan isi buku itu untuk andinku tercinto, hingga 5x diulang
sebelum dia memintaku untuk menceritakan kembali untuk yang ke 6 x nya,
aku langsung menyisipkan nasehat versi ku sendiri
yang aku sesuaikan dengan isi yang terkandung dlm cerita.
Pada intinya, nasehat yang aku sampaikan adalah bahwa kita harus belajar bersabar dalam situasi apapun,
terutama ketika andin menginginkan sesuatu tapi bunda masih nenenin akhtar,
andin harus bersabar, tidak marah2, tidak teriak2, krna kalau andin sabar, bunda pasti lebih sayang sama andin,
“Allah juga lebih sayang.. “ketika mendengar pesanku itu dia langsung berceloteh : “Awloh yang menciptakan ayah, ciptakan andin, ciptakan bunda, ciptakan akhtar, ciptakan matahali, bulanbu (red : bulan , dari lagu “ambilkan bulan bu”), bintang, halimau, ciptakan semuaaaanyaaaa…gitu kan..”
kalimat itu yang sering aku ajarkan, dan ternyata dia mengingatnya,
“Subhanallah..anak bunda pintar sekali, menciptakan apa lagi ndin?” tanyaku.
“ciptakan kupu2 yang lecil (dari lagu “kupu2 yg lucu” tapi keslimpet ma “yang kecil” jd lecil deh  ), ciptakan awan putih…” jawabnya.
“pintaarrr…apa lagi ndin?” aku masih penasaran bertanya.
“ciptakan Awloh..” ujarnya polos.
Hmm…ternyata kamu masih anak-anak sayang…